Mogok Nasional, Siapa yang Rugi?

Kawasan Gunung Kayangan, Pelaihari, Kab. Tanah Laut (19 November 2014)
Kawasan Gunung Kayangan, Pelaihari, Kab. Tanah Laut (19 November 2014) – Koleksi Pribadi

Kemaren mayoritas angkutan umum darat mogok massal karena BBM naik kan? Beberapa daerah di Indonesia ikutan mogok karena himbauan dari organisasi yang menaunginya. Kalimantan Selatan juga termasuk. Sayangnya…

Berita soal mogok massal atau mogok nasional ini sebenernya udah dari kemaren dapat infonya, di tipi plus di koran juga udah rame. Tapi, karena saya bukan pengguna angkutan umum yang aktif, jadi berita yang begini gak sampai bikin hati empet apalagi kesel. Cuma berhasil bikin gemes-gemes geregetan dikit lah. Sempet ngobrol sama Abah dan sepakat pada satu statement pribadi, “kalo mogok massal, mereka dapat penghasilan dari mana? organisasinya bakal kasih uang demo?”.

Okelah, selesai masalah obrolan, pagi itu saya juga sempat keluar bentar, keliling beberapa tempat. Baru ngeh kalo kondisi jalanan juga gak serame biasanya. Yang biasanya banyak bertebaran “taksi kuning” (sebutan populer buat angkot), justru sepi, jalanan jadi lebih lengang dikit. Padahal tiap hari selalu ada adegan sopir angkot nyalip tanpa kasih tanda dulu *dan kadang berujung cilaka sih*

Sampai akhirnya siangnya harus berangkat dadakan ke Pelaihari, Kabupaten Tanah Laut yang berjarak hampir 80 kilometer dari pusat kota Banjarmasin. Pelaihari salah satu trayek angkutan umum yang mayoritas ngangkut pegawai pabrik, guru, dan PNS pemerintahan, selain kawasan Banjarbaru & Martapura. Karena jarak tempuh yang relatif singkat, kebanyakan dari mereka memilih untuk bolak-balik dari rumah ke kantor. Berangkat subuh/pagi, sore udah balik lagi ke rumah. Dalam perjalanan kesana, beberapa armada angkutan umum masih bisa ditemui. Sayangnya, mereka hanya parkir rapi di pinggiran jalan di kilometer 6-7 yang merupakan kawasan terminal angkutan darat.

Dari beberapa pantauan sepanjang jalan, satu-satunya angkutan umum yang “berani” hanya angkutan pedesaan untuk trayek Banjarmasin-Gambut (angkot biru) dan Banjarmasin-Martapura (angkot hijau). Itu juga bisa dihitung jari. Masuk ke kawasan Liang Anggang menuju Pelaihari sudah mulai kelihatan sepinya angkot, armada yang ada cuma parkir manis di beberapa perhentian. Jalanan akhirnya hanya dipenuhi oleh motor, mobil pribadi, dan truk yang lalu lalang. Beberapa mobil biasa (merk Avanza/Xenia) juga ada yang dirazia oleh para pemogok karena dikhawatirkan mengangkut penumpang. Terutama mobil yang bermuatan banyak, seluruh penumpang dicek KTP, kalo alamat yang tertera sama, maka lolos. Kalo beda-beda? Dianggap sebagai taksi gelap yang mau lolos dari mogok nasional dan bakal diturunin dari mobil.

Miris juga sebenarnya liatin beberapa orang yang nunggu di pinggir jalan untuk bisa naik angkutan umum. Ada yang nenteng banyak barang bawaan, ada juga yang harus buru-buru balik lagi ke kantor buat kerja, terhambat karena angkutan umum yang biasa mereka gunakan lagi ikutan mogok nasional. *katanya untuk antisipasi, dikerahkan truk dari TNI dan Kepolisian untuk bantu mengangkut penumpang yang terlantar*. Kalo sudah gini, yang rugi siapa? Penumpang atau supir? Dua-duanya sih.

Dari sisi penumpang, ya tentu aja rugi waktu. Pergi ngantor yang biasanya bisa tepat waktu (apalagi buat PNS), hari itu harus nerima kenyataan kalo gak ada satu pun angkutan umum yang jalan. Untuk masalah ini ada beberapa yang inisiatif naik ojek, bahkan ada yang nyewa travel atau taksi argo, ada juga yang akhirnya pakai kendaraan pribadi. *FYI, ada yang milih pakai angkutan umum karena alasan capek kalo nyetir sendiri*. Kalo nyewa travel atau carter mobil biasanya habis 100ribuan. Taksi argo lebih yahud lagi, bisa nyampe ratusan ribu rupiah hitungannya.

Dari sisi supir? Nah, kalo menurut saya (entahlah) mereka ini yang paling rugi. Coba deh hitung penghasilan yang hilang dari ikutan mogok nasional kemaren.

1 buah mobil colt bisa muat sampai 10-12 orang penumpang (dijejalin dalam mobil). Penumpang jurusan Bjm-Plh atau Plh-Bjm biasanya dikenakan biaya 20ribu rupiah.

trayek pertama tujuan Bjm : 12 orang x Rp 20.000 = Rp 240.000
balik lagi ke Plh                 : 12 orang x Rp 20.000 = Rp 240.000
                                                             Totalnya   = Rp 480.000
                                          (ini cuma buat 1 tarikan bolak balik)

Nah, kalikan aja 2 kali tarikan karena jarak tempuh cukup dekat, waktu tempuh juga sekitar 1,5 jam. Sehari paling gak bisa dapat Rp 960.000, yaaaah anggaplah sekitar Rp 500ribuan bersihnya setelah dipotong ini-itu. Itu masih hitungan kasar saya loh ya. Karena pada praktiknya, bisa lebih besar lagi yang didapat dalam satu hari narik atau bahkan lebih kecil.

Salah seorang supir yang berani narik dan melalui jalur lain curhat kalo lebih baik narik daripada ikutan mogok nasional. Lumayan kan sehari bisa dapat nafkah buat keluarga. Kalo ikutan mogok banyak mudharatnya, kata beliau. Daripada capek ikutan mogok nasional, lebih baik capek karena nyari nafkah halal buat keluarganya. Yang ini saya super setuju sih. Hidup, Pak Supiiiir \m/

Buat kasus yang satu ini sih saya gak berani komen apa-apa. Takut dikepung sama komen yang berbahaya buat kesehatan psikis :P. Jadi lebih baik postingan kali ini dibikin lebih ringan, lebih ke curhat sih sebenernya. Yang terpenting, postingan ini terlepas dari permasalahan kenaikan BBM yang baru terjadi beberapa hari lalu. Tujuannya cuma untuk menyoroti kejadian mogok massal angkutan umum yang saya alami sendiri.

Doa saya cuma satu buat yang ini. Semoga di lain hari gak ada lagi mogok nasional para angkutan umum. Susah cyiiin, kasian sama para pekerja yang perlu banget armada buat pergi-pulang ke tempat kerjanya. Kalo pun mau demo, silahkan, tapi bukan dengan ngorbanin penumpang dan penghidupan supirnya yeeeeeees :).

Selamat malam. Selamat tidur.

https://d19tqk5t6qcjac.cloudfront.net/i/412.html

https://d19tqk5t6qcjac.cloudfront.net/i/412.html

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s