Sleep(less) : An Insomnia to Forget

Insomnia akut berbulan-bulan. Tidur nyenyak dalam sebulan bisa dihitung jari. Tidur siang yang hampir 2 bulan ini hanya 15 menit paling lama. Kesehatan yang menurun. Mata panda. Sinus makin parah. *yaaaa, terus aja ngeluh :D*

Tapi, bukan ini yang mau saya keluhkan. Buat saya sih biasa, anggaplah ini tugas negara :D. Kecuali soal tidur dan sinus ya, rasanya memang pengen bebas insomnia dan bisa nafas lega tanpa sinus lagi.

http://orig02.deviantart.net/ff8d/f/2013/055/2/5/insomnia_by_nightwolf7272-d5w2i1p.png
Image’s Source : http://orig02.deviantart.net/ff8d/f/2013/055/2/5/insomnia_by_nightwolf7272-d5w2i1p.png

24 jam sehari rupanya memang tak pernah cukup jika tidak disyukuri. Coba hitung, tidur (harusnya) 8 jam, bangun-sholat Subuh-mandi-sarapan bisa aja ngabisin 1,5 jam di rumah, ke kantor 30 menit, 8 jam di kantor, 30 menit perjalanan pulang, mandi-istirahat-makan malam 1,5 jam, 4 jam sisanya dipake buat nonton tv-ngerjain kerjaan kantor-nonton lagi, terus tidur. Gitu terus. *gak berlaku buat saya sih tapi*

Kalau dihitung, jam tidur malam saya hanya 3-5 jam sehari. Kebanyakan malah 4 jam. Tidur jam 2 dinihari, bangun lagi jam 5 atau jam 6 pagi (Waktu Indonesia Tengah ya ini, masih subuh hitungannya). Bangun dan sampai balik malam lagi baru bisa tidur dengan jam yang sama. Capek? Iyalah. Tapi lebih capek lagi ketika jam udah nunjukkin jam 1 malam dan saya masih gak ada hasrat pengen merem. It’s terrible. Tragis sih kalau saya boleh bilang.

Dulu aja, jam 8 udah ngantuk dan sebisa mungkin tugas-tugas udah selesai dikerjain dan bisa tidur cepat. Malah kadang milih tidur dulu saking gak kuatnya mata nahan ngantuk. Sekarang? Jangan harap. Ngantuk iya, tapi gak sampai tahap pengen rebahan, apalagi tidur.

Mereka bilang karena kerjaan saya yang bikin jam tidur saya kacau. Aslinya, padahal kerjaan itu yang bisa bikin saya gak bengong pas melek di tengah malam. Daripada tengah malam bengong dengan remote tipi di tangan kanan, handphone di tangan kiri, trus duduk santai sambil mindahin channel tipi, mending saya sambil kerja kan? Lumayan bisa selesai beberapa tugas sekaligus.

Pernah dapat protes dari Abah, beliau suka protes kalau liat lampu ruang tamu yang gabung jadi satu sama meja kerja masih nyala pas tengah malam. Apalagi kalau ngeliat saya masih duduk anteng di depan komputer waktu beliau bangun buat sholat malam. Pasti dibilangnya gini, “mau tidur jam berapa?” – saya cuma bisa ngeles, “baru bangun, Bah, tadi dimatikan dulu.” Eh tapi kadang malah sayanya yang ketiduran dengan kepala di meja, tidurnya sambil duduk (kalau gak duduk, biasanya juga sambil ngegembel di lantai). Tapi biar gak diprotes, biasanya lampu ruang tamu saya matikan duluan, ngetik dengan penerangan layar komputer udah cukup buat saya.

Tidur 4 jam sehari itu pun juga perlu perjuangan. Gak gampang, asli. Jam 2 udah masuk kamar, itupun bisa sampai jam 3an baru beneran merem. Saya sendiri bingung sih kenapa bisa kejadian begini. Setahun terakhir paling parah kayaknya. Bahkan pernah saking parahnya 2 hari 2 malam gak bisa tidur dan melek mulu sampai mata panda muncul dengan teramat sukses.

Saya peminum kopi aktif (setidaknya sampai 2 bulan yang lalu). Tapi batas minum kopi cuma pagi atau siang doang. Malam tetap saya hindari. Kecuali ada deadline dan kerjaan saya masih banyak yang belum selesai, bisa lah ditolerir. Tapi, ternyata saking akutnya insomnia, sekarang tanpa kopi pun masih bisa melek seharian semalaman.

Ada dapat saran dari seorang teman, coba bikin badan capek-secapek-capeknya biar ototnya lemes dan bikin cepat tidur. Main bulutangkis sampai keder, udah. Liputan seharian gak ada rehat, udah juga. Main-main sama ponakan, juga tiap hari malahan. Perjalanan jauh, sering banget, rutin, yang ada malah masuk angin seringnya. Semua gagal total. Nyatanya tubuh saya makin capek malah makin gak bisa tidur.

Pernah juga seharian saya buat gak ngelakuin apa-apa, santai, makan-nonton-rebahan-baca novel, seharian pokoknya di dalam rumah. Niatnya ya kali aja dengan gak capek terus malas-malasan bisa bikin saya lebih cepat ngantuk dan tidur malam dengan normal. No. Gagal juga. Habislah sudah ide saya buat bisa tidur cepat dan normal lagi.

Dan, saya baru sadar, ini Jum’at, besok subuh Sabtu sudah harus standby di studio jam 6 pagi. Biasanya malam ini yang bakal jadi malam terparah dalam seminggu. Gak bisa tidur sampai jam 4 subuh dan jam 5 mesti bangun lagi buat siap-siap siaran. Tapi, syukur Alhamdulillah gak pernah sampai bikin pingsan di tempat umum, paling banter sinusnya kumat, tekanan darah turun, masuk angin :D. Well, mau gak mau memang harus dinikmati. Masih untung bisa tidur sebentar walaupun cuma 4 jam maksimal.

Sekian curhat colongan di pagi ini. Semoga nanti malam bisa tidur dengan normal lagi. Aamiin.

Selamat bekerja.

xoxo – E.R

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s