Always 21 Aloe Vera Soothing Gel : Bruntusan Lenyap!

Punya wajah yang tipe kulitnya kombinasi macam saya, itu gampang banget punya jerawat dan bintik-bintik keringat. Apalagi di bagian dahi, beuuuhhh, istilahnya sekarang tuh, bruntusan. Kecil-kecil dan keliatannya kalau dari dekat, tapi jangan salah, ini salah satu yang ganggu pas lagi dandan. Soalnya si bedak dan pelembab jarang ada yang nempel dengan sempurna. Jadi buat saya yang kerjanya banyak di luar ruangan dan ketemu orang banyak, mesti cari pelembab dan polesan wajah yang bener-bener cocok. Bukan cuma sekedar bagus atau nyatu pas di awal aja, tapi juga efek di beberapa jam setelahnya.

Beberapa saran yang 2-3 minggu terakhir saya dapat, pakai gel Aloe Vera, salah satunya yang merk Nature Republic, kosmetik asal Korea Selatan yang mengklaim produknya 92% mengandung Lidah Buaya. Apalagi buat hilangin bruntusan kecil-kecil di dahi karena keringat, sering panas-panasan, pengaruh hormon dan produk kosmetik yang gak cocok. Di beberapa blog dan vlog banyak yang saranin ini benda. Sayangnya, agak sulit nyari di Banjarmasin, karena belum ada gerai resminya (baru buka di Jakarta doang). Mau beli online juga agak takut, karena banyak yang palsu πŸ˜‘. Apalagi karena wajah agak sensitif, mesti hati-hati juga, siapa tau udah beli satu jar, eh malah gak cocok?

Sampai akhirnya hari Jumat tadi nih, adek saya dikasih temennya si produk Aloe Vera keluaran Always 21, masih dari Negeri Ginseng juga. Sekilas kalau diliat memang mirip banget kemasannya dengan Nature Republic. Bedanya, yang satu ini klaimnya mengandung Lidah Buaya sampai 99%, sama kayak The Saem.

Akhirnya saya coba pas malamnya, oles di wajah yang sudah dibersihkan dengan toner. Asliiii! Efek dinginnya beneran nyerap di kulit wajah, apalagi abis dari kulkas. Memang sih cara pakainya agak ganggu, soalnya pakai acara ditowel-towel πŸ˜…. Makanya pastikan tangan bersih, ya. Saya ngambil dua colekan aja sih, dioles ke seluruh bagian. Selain dingin, sempat ada sensasi apa ya, semacam menyengat pedih di area pinggir hidung. Khas-nya kalau saya pakai produk maskernya Garnier yang varian Lemon. Tapi gak lama, kurang dari 1 menit malahan, biasanya itu reaksi kalau kadar alkohol agak tinggi atau ada bahan yang terlalu asam. Sisa gel disapukan ke tangan, dan agak takjub karena ini gak lengket sama sekali! Bahkan kena air pas cuci tangan juga gak licin, meresap gelnya.

Maskernya saya keringin dulu sebelum di bawa tidur. Kan gak lucu kalau bantal sama guling cemong kena gel πŸ˜…. Mencoba rileks, apalagi waktu tidur sekitar jam 2 dinihari (abis nonton, wkwk). Sekitar jam setengah 6 pagi udah bangun dan ke kamar mandi buat cuci muka, buat bersihin sisa-sisa masker yang mengering. Hasilnya? Cocok kok di wajah saya, Alhamdulillah. Bruntusan di bagian dahi mulai hilang sedikit demi sedikit, plus yang ada di bagian dagu juga mulai lenyap. Yeaaaayyyy!!! Belum hilang sama sekali sih, karena baru pakai pertama kali. Tapi keliatan sudah mulai mengecil, dan mudahan cocok sampai wajah bener-benar normal tanpa bruntusan.

Nah, kalau bicara soal kandungan si gel ini, selain mengandung 99% Lidah Buaya, masih ada beberapa bahan lainnya, termasuk alkohol. Yaaaa normal lah seperti kosmetik lainnya. Dari situ akhirnya saya mikir gini, apa jangan-jangan karena dia mengandung alkohol tadi makanya bruntusan hilang? Beberapa produk yang saya pakai soalnya juga mengandung alkohol sih, seperti toner Sariayu yang botolnya warna biru muda, untuk kulit berminyak. Untuk aromanya sendiri wangi kok, saya suka. Khas-khas gel yang mengademkan kulit gitu, dengan warna yang transparan. Ini daya serapnya lumayan cepat loh, pas diusap ke tangan, beberapa detik aja udah nyerap ke kulit. Cuma yang memang di kulit agak lama nyerapnya, soalnya makainya agak tebal, hehe.

Oh iya, efek pas pakai foundation dan bedak pun lebih bagus ternyata. Selain karena si bruntusannya ini mulai hilang, jadi olesan kosmetiknya di wajah pun jadi lebih halus dan tahan lama. Kemarin aja nih, di kantor dari jam 9.30 pagi – 5 sore, trus lanjut jalan sampai jam 9 malam, gak ada ngulang pakai foundation sama sekali. Biasanya nih, sekitar jam 12 siang mesti ngecek lagi di muka, minyaknya mulai keluaran dan parah banget di bagian hidung, bikin kusam. Kalau di-blotting pakai tisu, itu sekalian sama foundation-nya yang nyerap, hiks. Pokoknya dalam sehari itu bisa 2-3 kali touch-up, buat memastikan si make-up masih bertahan lama. Alhamdulillah, pas pakai si gel Lidah Buaya ini, jadi lebih tahan. Lebih ringan juga mukanya, karena minyak di T-zone saya jadi lebih terkontrol. Bedak pun paling saya totol-totol doang beberapa jam sekali, just to make sure si pelembab dan foundation gak lari.

Btw, pelembabnya sendiri saya pakai Wardah yang Sun Care – Sunscreen Gel SPF 30. Sejauh ini, itu yang paling pas dikombinasikan sama stick foundation Pixy shade Natural Beige. Bedaknya sendiri masih ngegalau, antara pakai Pond’s BB Magic Powder (punya adek), atau pakai bedak taburnya Marcks. Tapi buat bedak Insya Allah aman aja lah, ya, karena yang paling penting itu sebenarnya base-nya itu. Daaaaaan, karena saya Alhamdulillah cocok pakai ini kosmetik, jadilah akhirnya nitip beli di Seoul – Korea Selatan, pas banget temen saya waktu SMK dulu lagi nge-guide di sono. Langsung hubungin dan nitip, lumayan cuma bayar 100 ribu Rupiah, wkwk. Sayang banget pas mau nambah lagi udah gak bisa, karena dia juga udah bawa titipan orang 5 lagi, dan takutnya bakal bermasalah di Bea Cukai kalau bawa kebanyakan. Maybe nanti kalau dia ke sana lagi pas pertengahan tahun. Soalnya kalau dari kemasan dan cara pemakaian, si Aloe Vera Soothing Gel-nya Always 21 ini bisa tahan buat beberapa bulan, minimal 2 deh.

Tapi, sekali lagi, tiap wajah punya tipe dan karakter yang beda-beda hasilnya. Ada yang cocok, ada juga yang gak cocok. Jadi kalau di saya cocok, bisa jadi kalian gak cocok, begitu juga sebaliknya. Saran saya sih, daripada kalian rugi beli dan gak cocok, udah mahal-mahal pula (di luaran sekitar 120-130 ribu, loh), mending cari info online shop yang jual share in jar or pot. Beberapa online shop yang saya tengok jual kaya gitu, sekitar 30 ml dari total 300 ml dalam satu wadah, dijual seharga 17-20 ribuan gitu deh. Nah, kalau udah cocok, kalian juga bisa aja beli secara online di situs resmi produknya masing-masing. Nanti saya kasih link-nya di bawah ya.

Kenapa gak beli di online shop yang sering promo di Instagram atau situs jual beli aja? Takutnya yang kamu beli palsu, bukannya kulit jadi sehat, malah jadi rusak karena kandungan bahan-bahan berbahaya. Ngeri kan? Lebih baik beli di situs resminya aja, ya. Atau kalau memang ada teman yang pas lagi ada di sana, nitip aja gak papa, selama yang bersangkutan mau dan kamu juga jangan lupa transfer uangnya, hehe.

Situs resmi penjualan gel Aloe Vera :

  1. Nature Republic 92% Aloe Vera
  2. Always 21 99% Aloe Vera
  3. The Saem 99% Aloe Vera

Kalian bisa cek di situsnya masing-masing, dan khusus buat yang Nature Republic, di Jakarta juga udah ada gerai resminya, dua gerai sekaligus (which is selalu ramai, wkwk). Jadi, yang punya teman di Jakarta dan sekitarnya, bisa aja nitip belikan. Memang agak ribet, dibandingkan kita mesan di online shop, tapi keaslian terjamin.

Have a great day, Happy Tuesday!

-xoxo-

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s